02 Desember 2009

TERNYATA BANGSA ARYA BERASAL DARI INDONESIA

No one ever realized that the true cradle of the Aryans was never the Caucasus Mountains or North Asia, but indeed Indonesia, the true site of Eden.Prof.DR.Aryoso Santos
kalo anda penasaran googling keyword nya lemuria dan Atlantis, para professor dari luar negri & byk scientist yang terlibat ,heboh deh
nih gua kasih keyword di googgle :atlantis lemuria indonesia

Peta penyebaran Ras Melayu/Arya Menurut Para Ahli


liat ga dari Indonesia langsung menuju India, Eropa (Roma)

Didalam kitab2 agama di dunia ternyata tanah yang dijanjikan Promise land (lemuria) adalah nusantara Indonesia kita tercinta (ingat Israel mau bayar mahal untuk bisa buka kedutaan di Indonesia bahkan minta tolong lewat ank buahnya USA) karena tujuannya adalah promise land Indonesia
Jadi Bangsa Indonesia bukan berasal dari mana-mana , bukan Yunnan, Indus dll tapi Justru Indonesialah Pusat Peradaban itu sendiri atau root race of Humanity akar dari race2


Though living lemur species are only found in Madagascar and several surrounding islands, the biogeography of extinct lemurs extends from Pakistan to Indonesia. The wide range of the animals inspired the name Lemuria,

The Atlanteans were the "Gods", or "Angels" or "Civilizing Heroes" whom we find in essentially all traditions. They are the Nagas of India and Indonesia, the Oannés of Sumero-Babylon, the Cabeiri and Corybants or, yet, the Heroes such as Hercules, Prometheus and Cadmus of the Greeks and Romans, and so on.


Dalam buku terbaru, Eden di Timur: Banua di Asia Tenggara yang tenggelam (Indonesia)(Phoenix paperback, London 1999 (1998)), Stephen Oppenheimer telah berfokus pada salah satu bagian dari benua rak: wilayah antara Indonesia( Sumatra, Jawa, Kalimantan ), Thailand, Vietnam, Cina dan Taiwan, yang sebagian besar dihuni selama Ice Age.Meneliti di Indonesia ini adalah yang paling maju pusat peradabannya, ia menyebutnya Eden, nama Bibel surga (dari Sumeria edin, "dataran aluvial"), karena Asia Barat-sumber, termasuk Alkitab tidak mencari asal-usul manusia atau setidaknya peradaban di Timur. Dalam beberapa kasus, seperti dalam Sumeria referensi, ini "Timur" jelas merupakan pra-Harappan dan Harappan budaya, tetapi bahkan lebih negara-negara timur tampaknya terlibat.

Oppenheimer adalah seorang dokter medis yang tinggal di Asia Tenggara selama beberapa dekade berkebangsaan belanda. Dia jelas-jelas dipengaruhi oleh Marxisme,e.g. di mana dia menolak agama sebagai alat untuk "mengendalikan kerja orang lain", dengan acuan eksplisit untuk Karl Marx's Das Kapital (p.483). Bukunya didasarkan pada penelitian ilmiah solid (genetik, antropologi, linguistik dan arkeologi), dan dalam hal ini sangat berbeda dari sejumlah buku Atlantis yang menarik pada "wahyu" dan "penyaluran".


Menurut Oppenheimer, Indonesia-Atlantis, sementara disebut Paparan Sunda karena sekarang adalah rak Sunda, adalah pemimpin dunia dalam Revolusi Neolitikum (mulai dari pertanian), dengan menggunakan batu untuk menggiling biji-bijian liar sejak24.000 tahun lalu lalu, lebih tua sepuluh ribu tahun lebih tua daripada di Mesir atau Palestina. Sebelum dan terutama selama banjir bertahap dataran rendah mereka, yang Sundalanders menyebar ke tanah tetangga: daratan Asia termasuk Cina, India dan Mesopotamia, dan pulau dunia dari Madagaskar ke Filipina



Oppenheimer sejalan dengan arkeolog terhadap ahli bahasa dalam kontroversi tentang tanah air dari rumpun bahasa Austronesia (Malay, Tagalog, Maori, Malgasy dll): ia menempatkannya di atas Paparan Sunda dan daerah-daerah yang sekarang membentuk pantai-pantai Tenggara - negara-negara Asia, sedangkan kebanyakan linguis berpendapat bahwa Cina selatan adalah tanah asal. Bagian dari keprihatinan argumen kronologi: Oppenheimer mengusulkan kronologi yang lebih tinggi daripada Peter Bellwood dan out-of-cina teoretikus. Pengalaman saya dengan studi IE membuat saya mendukung kronologi yang lebih tinggi, untuk penemuan baru (misalnya bahwa "pra-IE" orang-orang seperti Pelasgians dan Etruscans, bukan untuk berbicara tentang Harappans, ternyata telah lebih awal "Aryan" pendatang baru) telah secara konsisten telah mendorong tanggal fragmentasi PIE kembali ke masa lalu.

Alasan lain untuk tidak terlalu banyak mengandalkan teori-teori dari para pakar bahasa Austronesia adalah bahwa linguistik adalah bidang yang sangat menuntut, yang terdiri dari ratusan studi bahasa-bahasa kecil yang sebagian besar tidak memiliki literatur, sehingga jumlah ahli asli jauh lebih kecil daripada di kasus IE, dan bahkan dalam kasus terakhir linguis adalah tempat di dekat sebuah konsensus mengenai pertanyaan tanah air. Linguistik bukti bukti yang sangat lembut, dan biasanya mengakui data lebih dari satu rekonstruksi sejarah, jadi saya rasa tidak ada bukti kuat terhadap tanah air Sundaland hipotesis. Sebaliknya, bukti arkeologi dan genetik mendukung penyebaran populasi berbahasa Austronesia dari Paparan Sunda tampaknya cukup.


Hal ini sangat yakin bahwa beberapa Austronesians ini harus telah mendarat di India, beberapa perjalanan mereka ke Madagaskar, beberapa untuk tinggal dan bergaul dengan penduduk asli. Oleh karena itu kehadiran Austronesia beberapa kata dalam bahasa India semua keluarga, yang paling menonjol ayi / bayi, "ibu" (seperti dalam marathi nama perempuan Tarabai, Lakshmi-bai dll), atau kata-kata untuk "bambu", "buah" , "Sayang". Lebih spektakuler, ahli bahasa seperti Isidore Dyen telah dibedakan kosa kata yang cukup umum dalam leksikon inti Austronesia dan Indo-Eropa, termasuk kata ganti, angka (misalnya malay dva, "dua") dan istilah untuk elemen. Oppenheimer tidak masuk ke pertanyaan ini, tetapi mungkin diehard invasionists menggunakan penemuannya untuk menyarankan sebuah invasi Arya ke India bukan dari barat laut, tapi dari tenggara(Indonesia)
Rumpun bahasa lain yang berasal di beberapa bagian dari Paparan Sunda Indonesia adalah Austro-Asiatik, yang meliputi bahasa Mon-Khmer di Indocina (dengan titik gravitasi demografis menjadi Vietnam), tetapi juga Nikobar dan bahasa Munda Chotanagpur, pada satu waktu mungkin berbicara di seluruh Gangga baskom. Ini adalah yang membawa Mundas budidaya beras dari Asia Tenggara ke baskom Gangga, dari mana ia mencapai Lembah Indus menjelang akhir usia Harappan (ca. 2300 SM). Dalam hubungan ini, perlu dicatat bahwa Oppenheimer menegaskan bahwa "gandum budidaya dikembangkan di Lembah Indus" (p.19), barley menjadi tanaman favorit dari Arya Veda (yava). Berbeda dengan Mundas yang membawa budidaya padi dari timur India dan akhirnya dari Asia Tenggara ke India barat laut, dan tidak seperti Indo-Eropa Kurgan orang-orang yang invasi ke Eropa dapat diikuti dengan cara sisa-sisa tanaman mereka diimpor (esp. millet), yang Arya Veda hanya menggunakan produk asli. Ini tidak membuktikan tapi jelas mendukung kecurigaan bahwa bangsa Arya yang asli Lembah Indus adalah berasal dari Indonesia ( Aryan= Austronesian= Indonesia)

Mengenai polemik politik, yang biasa mengklaim bahwa sistem kasta dengan diskriminasi tajam dibentuk oleh bangsa Arya yang menyerang ke berkubu supremasi mereka adalah balas oleh temuan bahwa suku yang paling terpencil di perbukitan di India ternyata memiliki aturan endogami ketat, sering dijaga dengan hukuman yang lebih berat untuk antar-suku cinta daripada Sansekerta-ada dalam masyarakat Hindu. Di sini, Oppenheimer menegaskan bahwa dalam Austro-Asiatik dan Austrone-sian masyarakat suku, di mana banyak dari suku-suku asli India berasal, kesenjangan tertanam: "Namun struktur kelas yang melumpuhkan Britain lebih dari negara Eropa lainnya, adalah sebagai apa-apa dibandingkan dengan berstratifikasi hirarki dalam masyarakat tradisional Austronesia dari Madagaskar melalui Bali ke Samoa. kesadaran peringkat ini dengan demikian jelas bukan sesuatu yang hanya dijemput oleh masyarakat Austronesia dari pengaruh India yang muncul belakangan. (p.484) hierarki sosial bukan rasialis pemaksaan oleh bangsa Arya, tetapi sebuah fenomena yang nyaris universal diucapkan terutama di kalangan masyarakat Indo-Pasifik termasuk sebagian besar populasi non-Arya.

Blumenbach1795"Indonesian is Malay race (Austronesian )were those of a "brown color, from olive and a clear mahogany to the darkest clove or chestnut brown.

The Atlantic Atlantis is an illusion too, just as are the Cretan, the African, the American, the North European and the Black Sea ones. The true Atlantis, the archetype of all other Atlantises is Indonesia, or rather, the extensive sunken continent rimmed by this island arc. It is there that we had Plato s "innavigable seas", the same one mentioned by navigants such as Pytheas, Himilco, Hanno and others. I
After spreading throughout South India( The Aryan), they continued down the Ganges by sea east into Malaysia and Indonesia, founding the ancient Vedic cultures there. By sea they continued to China, meeting the Aryans that were probably already there. From China and the orient, they sailed over the Pacific Ocean and finally reached and colonized the Americas. Plenty of evidence of this is presented in the following chapters.



Sumber : http://www.lost-civilizations.net/atlantis.html

29 komentar:

  1. terima ksih mas udah share di blog anda,walaupun ini 100% ambil dari tread saya di kaskus :) heheheh...saya iklas kok :) btw mau tambahan data lagi ngga?

    BalasHapus
  2. Telah terbukti bahwa kapal yang membawa Nabi Nuh as dan para pengikutnya merapat di daerah Turki, yaitu gunung Ararat. Seiring berjalannya sang waktu anak-cucu mereka menyebar keseluruh penjuru dunia yang kemudian terbagi menjadi 3 ras: Romawi, Asia & Afrika. Fakta ini semakin terbukti kebenarannya dimana pada penelitian terakhir para ilmuwan dibidang lingustik memiliki hasil penemuan yang sama.. Bolehkah saya bertanya? Mana yang lebih dekat dengan gunung Ararat, Indonesia ataukah China Selatan dan indonesia ataukah Sameria?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Telah terbukti juga bahwa kapal nabi Nuh as, terbuat dari kayu Jati. Diseluruh dunia di mana tanaman jati tumbuh ? Dan kira2 dimana kapal itu di buat ?

      Hapus
    2. Memang benar indonesia lebih jauh,,tapi dari penemuan bahtera nabi nuh as kayu yang digunakan untuk membuat bahtera berDNA kayu jati kuno dan kayu itu hanya tumbuh di nusantara.Menurut saya,setelah bencana itu usai mereka kembali ke tanah leluhur/halaman mereka yaitu nusantara,,apakah mustahil buat nabi nuh dan pengikutnya untuk kembali ke kampung halaman mereka bukan manusia bodoh atau tidak berilmu justru ilmu dan teknologi mereka lebih maju dan berkwalitas di banding sekarang ingat nabi nuh itu belum terlalu jauh dari peradaban nabi adam manusia langsung diciptakan dari allah SWT,apakah manusia pertama itu bodoh "tida" justru kita yang sekaranglah yang mengalami kemunduran dan mulai mengembang lagi mulai sekarng....."ayam aja cari makan smapai ke desa sebelah bisa pulang ke rumah masa" umat nabi nuh as lupa jalan pulang ke kampung halaman alangkah malunya anak cucu adam/manusia,apkah ini yang dimasud khalifah di bumi yang gk tau jalan pulang,jawabnya "tidak"itu semua hanya bagian tipu daya iblis dan sekutunya supaya manusia tidak mengenali dirinya dan sejarah manusia sendiri......"

      Hapus
  3. kapalnya dibuat di indonesia tepatnya PT PAL

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha yg posting blog Tukang ngarang

      Hapus
  4. Sebar godong koro....sabar sak lawase

    BalasHapus
  5. Pt PAL keren juga ya, hehehehe
    Boleh di coba buat kapal iduk dr kayu nusantara
    :D
    Info menarik terkait atlantis yang hilang

    BalasHapus
  6. PT. PAL adalah perusahaan pembuat kapal terbesar dan termaju pada saat itu. Niscayanya nabi nuh mempercayakan pembuatan batera kapalnya pada PT.PAL, PT.Pantos untuk kebutuhan logistic dan Telkomsel untuk kebutuhan komunikasi. Namun Nabi nuh mempercayakan pemasokan gas sebagai bahan bakar kapal kepada Perusahaan Shell karena Pertamina dinilai tidak mampu dan lamban untuk menyuplai kebutuhan bahan bakar kapal yang mendesak pada saat itu.

    BalasHapus
  7. berarti pembuatannya kapal nabi nuh masih jaman orde lama,sewaktu harga premium Rp.450 & legal logging,mustahil rasanya klu bahtera nuh dibuat era reformasi,karena harga premium sekarang sudah mencapai Rp.6.500 & dilarang menebang hutan sembarangan setelah disahkannya UU Kehutanan oleh pemerintah

    BalasHapus
  8. Orang-orang ni pada ngacau semua, Bahtera itu di buat oleh PT. PINDAD ada bukti surat hasil Lelangnya..... malah ni mau pesen lagi Bahtera jenis freget.......

    BalasHapus
  9. Yang benar tuh kapal ny dibuat oleh tok endap datok ny hj toleh cucuk kemanak an man bengkok saudra sepupu seman sepeh.

    BalasHapus
  10. Dasar Ente Para Perusak Sejarah !
    hahahaha
    Ngaco all

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang lebih Ngacoo tuh yg posting Blog bozzz

      Hapus
  11. Salah semua kalian, bahteranuh itu dibuat dg cara gotong royong spt bdya indonesia yg terknl dg gotong royongnya, msh g percya tu kakeknya kakeknya kakek saya itu mendpt jatah jd tukang dempulnya

    BalasHapus
  12. Tautan diatas cuman akal2an org asing buat indonesia bngga. Jauh panggang dari kalau indonenesia mata biru rambut pirang.
    Itulah cara org asing buat org indonesia kesuusu mongko. Terus dikibulin

    BalasHapus
  13. Bagusnya jangan langsung percaya

    BalasHapus
  14. Lihat faktanya saja. Ciri-ciri org Indonesia seperti APA. Wes Pada ngaco kabeh. Hadeuhhh capede.

    BalasHapus
  15. Ngawur bnget anda klau buat artikel. Indonesia tu bkn indo arya . Austrolid di india itu beda sma austrolid indonesia apalagi arya haduhhh arya tu kaukasid coklat juga bkn dri jerman. Semua perusak sejarah kayak hitler aja lu!!!!

    BalasHapus
  16. Ngawur bnget anda klau buat artikel. Indonesia tu bkn indo arya . Austrolid di india itu beda sma austrolid indonesia apalagi arya haduhhh arya tu kaukasid coklat juga bkn dri jerman. Semua perusak sejarah kayak hitler aja lu!!!!

    BalasHapus
  17. Yang tahu kebenarannya ya cuma Tuhan, kalian semua g bisa membenarkan pengetahuan masing masing.
    HEIL HITLER !!!!!

    BalasHapus
  18. Sebaiknya and search Google atlantis-Lemuria. Itu adlah Peta Dari puluhan tahun yg lalu udah di sketsain. Diketahui jga kan kalo ras berambut hitam Dan bermata hitam adalah ras permulaan manusia. Jika ad yg matanya COKLAT, biru, rambut pirang, COKLAT, merah, itu masalah mutasi genetik ya. Jadi menurut peta itu bangsa Indonesia adalah bagian dri bangsa arya yg ada di benua MU Dan di Indonesia sendiri punya penduduk yg kalo cuma diliat secara fisik beda ras. Misalnya (Papua,Jawa, DLL beda ciri ras, namun satu bangsa).

    BalasHapus
  19. Walaupun benar lumeria & atlantis adalah wilayah kepulauan indonesia/asia tenggara tp sudah tenggelam dan masyarakatnya sudah pindah ke amerika selatan dan afrika/mesir jd kita memang bukan penduduk asli ataupun bangsa atlantis kita semua adalah para pengungsi kalah perang ataupun pencari kehidupan baru dari asia dan polinesia be rasional dont subjective couse it's will hold your back

    BalasHapus
  20. Ya kenyataannya dari jaman dulu sampai sekarang banyak sekali tukang kibul

    BalasHapus
  21. Bangsa Nusantara atau sekarang disebut Bangsa Indonesia, tidak termasuk dalam generasi keturunan Nabi Nuh, yang telah berpindah dari wilayah asalnya dan kandas di Gunung Ararat di dekat Turki - Armenia.
    Bangsa Nusantara merupakan suatu bangsa tersendiri, yang disebut Bangsa Atlantis, memiliki peradaban yang jauh lebih tua daripada peradaban timur tengah Sumeria, Chaldea, dan Babilonia.
    Entah dengan cara apa, leluhur Bangsa Nusantara selamat dari banjir besar zaman Nabi Nuh, hingga kini belum dapat terjawab dengan pasti. Yang jelas, Bangsa Nusantara yang selamat kemudian menempati kepulauan bekas Benua Atlantis yang tersisa, seperti Pulau Sumatera, Pulau Jawa, Pulau Kalimantan, Pulau Sulawesi, dan seterusnya.
    Begitulah cerita fakta historisnya.
    Hidup Nusantara, Hidup Indonesia !!!

    BalasHapus
  22. Peradaban Atlantis adalah Kisah anak dan Cucu Nabi Idris yg Superior yaitu (Funisia, Greek, Nordic, Romawi , Yava (Jawa). mereka satu Kakek Nabi Shets - Sri Malta (Mulat). Benua Godwana Tenggelam Akibat Peperangan Suku Yava (Jawa) dengan Greek. Peperangan ini terjadi pada Zaman Nabi Nuh AS. Semua Keturunan Shets selamat kecuali anak dan Cucu Adam, tetapi yava (jawa) tetap tinggal di sisa Benua Godwana (Hindia Timur. Tetapi Yava kuno (Yogya), sedangkan Jawa Kuno (jateng dan Jatim ) berasal dari Sayid Anwar - Brahma ( Mahabarata). hidup berdampingan, Ini tertulis dalam Kitab Kraton Surakarta.

    BalasHapus
  23. Indonesia bangsa aborigin,cucu orang australia makanya bodo-bodo mati aja kau

    BalasHapus
  24. Mungkin Arya Kamandanu sama Arya Dwipangga turunan bangsa Arya??

    BalasHapus

Mohon komentar tidak mengandung hal-hal yang bertentangan dengan adat ketimuran..

Tulisan yang paling banyak dikunjungi